5 Masalah Untuk Anak-anak di Afrika

[ad_1]

Saya hanya akan memberikan daftar di bawah ini dan memberikan ulasan singkat saya sendiri untuk setiap poin yang saya buat. Jika Anda meluangkan waktu untuk membaca artikel sampai akhir, Anda akan mendapatkan wawasan yang lebih berharga untuk subjek yang serius ini.

Sebagian besar dari mereka tidak mampu pergi ke sekolah atau dipaksa putus sekolah

Pendidikan yang baik penting untuk meningkatkan kehidupan anak-anak Afrika. Anak-anak di Afrika kekurangan sumber daya keuangan untuk dapat pergi ke sekolah. Sebagian besar penduduk Afrika memiliki orang-orang yang hidup di bawah garis kemiskinan, dan dengan demikian banyak keluarga tidak mampu membawa anak-anak mereka ke sekolah karena mahal. Misalnya, 69% orang di Swaziland hidup dengan hanya sekitar $ 3 per bulan. Hal ini menyebabkan anak-anak istimewa tidak memiliki pendidikan formal.

Perkosaan adalah masalah lain yang dihadapi anak-anak di benua Afrika

Kekerasan seksual adalah salah satu kejahatan terbesar terhadap anak-anak, yang mengancam kehidupan banyak dari mereka. Kekerasan, kekerasan dalam rumah tangga dan diskriminasi adalah beberapa hal menyakitkan yang harus dialami anak-anak setiap hari dalam kehidupan mereka.

Negara-negara Afrika memiliki fasilitas perawatan kesehatan yang buruk, yang telah mengakibatkan peningkatan masalah kesehatan bagi anak-anak

Kurangnya fasilitas perawatan kesehatan telah meningkatkan jumlah kematian anak-anak. Anak-anak menderita infeksi yang berasal dari air dari kurangnya air minum yang bersih. Anak-anak juga mendapatkan masalah kesehatan melalui ibu ke bayi, di mana ibu penyalahgunaan alkohol dan obat-obatan menciptakan kelainan dan gangguan pertumbuhan pada bayi.

Masalah lain yang dihadapi oleh anak-anak adalah kelaparan, yang disebabkan oleh kemiskinan di mana ada kekurangan sumber keuangan untuk membeli makanan

Kelaparan telah menyebabkan anak-anak kekurangan gizi dan berat badan. Sebagian besar negara Afrika bergantung pada sumbangan makanan untuk memberi makan anak-anak yang kelaparan; juga ada panti asuhan di mana anak yatim dirawat dan diberi kebutuhan dasar yang diperlukan.

Sejumlah besar anak-anak di Afrika terinfeksi dan atau terpengaruh oleh pandemi HIV / AIDS

Ini telah meningkatkan jumlah anak yatim dan anak-anak yang rentan dan menyebabkan sejumlah besar anak-anak muda menjadi tanpa orang tua atau wali. Pandemi telah menyebabkan sejumlah besar rumah tangga yang dikepalai oleh anak. Selain itu, karena anak-anak ini tidak diajar secara memadai, mereka memiliki kemungkinan besar untuk tertular virus HIV saat merawat orang tua mereka yang sakit atau dengan terlibat dalam "permainan seks".

[ad_2]